Bule Juga Manusia [book review]

Jakarta, 16 Maret 2011


sumber: dijepret pake kamera hape jadul. jadi agak gelep gimana gitu. πŸ˜›

Buku ini sebenernya kebeli secara engga sengaja, kebetulan aja lagi ke mall mau potong rambut eh tiba-tiba tersesat di dalem toko buku. Setelah berkeliling ga jelas, gue tadinya mau beli buku kategori novel fiksi-kriminal , ternyata di bagian novel itu ada nyelip serentetan buku ini “Bule Juga Manusia”. Di kedua tangan gue udah ada 2 buku, di tangan kanan buku ini sedangkan di tangan kiri ada satu buku novel fiksi-kriminal. Akhirnya gue putusin ga ngambil buku fiksi-kriminal tadi, karena ada di tangan kiri , kalian tau sendiri kan tangan kiri itu tugasnya apa?? (hihi… ga nyambung kayaknya ya?? pengambilan keptusan yang aneh…). Yah, gue ambil tuh buku dan gue segera menghadap ke mbak2 kasir buat bayar dan tentu saja tanpa bonus kantong Plastik.. (gue kalo beli buku ga pernah minta kreseknya, cz nyampah aja.. lagian sama aja, mau ditenteng juga ujungnya… hihihi..).

Ya gitu deh sejarah singkat gue nemuin buku ini, ga pake rencana. persis kayak boker, ga pake rencana. berkelabat begitu saja. #halah. =)).

So far, buku ini menghibur. Mulai dari covernya yng gokil. Mas Bule pake sendal jepit, pake sarung brotherland (baca: tanah abang), pake kemeja batik solo, pake peci ala tukang sate, kacamata nya itu loh.. cengteng.. goceng ganteng, ah iya ada satu lagi sendal jepit swallow warna kuning. Dari situ aja gue udah mengira kalo bule satu ini beda. Mas Bule ini sangaaat Indonesia, jujur gue seneng sama gaya bahasanya mas Bule ini.

Mas Bule satu ini lahir dan besar di Australia tapi dari buku ini kalian bisa berkesimpulan kalo mas satu ini bener-bener berjiwa Indonesia. Alur cerita yang sederhana namun menghibur. Kekonyolan tiada tara pas gue baca bab ‘buang air di negara orang’, sedikit kasihan bercampur dengan kelucuan di bagian ini. haha, bener-bener deh bule ini. cebok pake tangan kanan!!! =)). Juga di bab awal, yang menurut gue doi jadi jatuh cinta sama Indonesia itu gara-gara film AADC ( Ada Apa Dengan Cinta ). Pake acara nangis pula nonton film ini mas bule. =)). secara keseluruhan cerita, mas bule ini rada sedikit aneh yang mengumbar aibnya buat dinikmati khalayak ramai, tapi its ok kok, selama itu ga nyeritain aib orang lain. ya ga sih??? πŸ™‚

Overall, buku ini sangat menghibur kalo elo lagi bener-bener bosen termenung di tengah jeruji kamar elo. isinya bener-bener Indonesia deh, gue jamin. Jangan heran kalo elo disangka orang gila sama temen sekamar elo atau di sangka lagi jatuh cinta sama emak lo gara-gara senyum-senyum sendiri pas lagi baca buku ini. bener-bener cocok dibaca pas lagi naik bus Trans Jakarta, tapi hati-hati ya entar ketemu sama om-om keringetan.. ya ga mas Bule???? (bab berapa ini ya.?? ..lupa gue…haha).

hmm, kalimat terakhir. Singkatnya, Buku ini adalah pandangan tentang Indonesia dari seorang Australia bernama Richard Miles.

Salam!!

abnormalius bokeriensis ???

Jakarta, Januari 2009

[cerita lama yang sayang kalo ga di posting….] #phewww

hmm, cerita [gak] lucu ini terjadi di awal masa-masa baru lulus kuliah. kayaknya gue juga udah pernah cerita di bagian tulisan gue yang lain (cari aja sendiri ya, sekalian sambil liat-liat isi blog ini yak… hahaha..), kalo gue pada masa-masa awal selesai kuliah udah pernah kerja kecil-kecilan ikut project dosen gue. itu sekitaran bulan Januari 2010.

Cerita ini sebenernya bukan diri gue langsung yang ngalamin, tapi rekan kerja gue yang menangani proyek yg sama. Kebetulan rekan gue itu dari pihak konsultan (hmm, semacam pengawas gitu lah.. mulai dari sini sebut aja pak Kevin –nama samaran aja ya, gaenak nanti bisa dituntut gue!!).

gue di awal-awal baru lulus itu, gue udah kayak eksmut (eksekutif mutung…:P) atau mungkin lebih tepatnya kacung kampret tukang suruh, mondar mandir Jakarta-Palembang buat ngurusin kontrak proyek. Tapi beneran deh, kerjaan gue disana kebanyakan bengong aja kok, itu gayanya aja gue mondar-mandir Jakarta-Palembang. Ngabisin duit aja, padahal proyeknya ada di palembang. (gapapa ding, peginya dibayarin ini… :P)

nah, hal tersebut ga usah di bahas deh, gak penting dan membosankan membahas tentang kebijakan-kebijakan yang diambil dari perubahan kontrak proyek yang juga melibatkan pihak ketiga sebagai pengawas tambahan untuk menjamin pelaksanannnya proyek tersebut ..(Lhaaaa..kok dibahas???? wkwkwkwk)

pokoknya, cukup sering gue mondar-mandir deh, padahal ngurusin proyek kecil, cuma itu ribet bener deh. udah kayak ngurusin proyek ber-M-M. beh!! Emosi sampe gue, mau bunuh diri aja. tapi sayang niatnya lonjong, ga juga bulet2. #bah

ceritanya, dalam keberangkatan gue yang ke-sekian ke Jakarta. Agenda pertemuan ini adalah bertemu dengan pimpinan proyek. Dalam rapat tersebut juga hadir perwakilan dari berbagai daerah di Indonesia. Dari barat sampe timur lengkap cuy. (walaupun kerjaan gue bangang-bengong, pengalaman yang menarik bukan?? huhu *bangga* ).

Seluruh peserta rapat nginep di Hotel Sahid, jakarta (termasuk pak Kevin tadi…).
Gue dan bos gue gak nginep situ karena agenda rapat sebener-benernya adalah pertemuan antara pimpinan proyek dan pengawas aja sih, jadi pak Kevin dan rekannya yang lain pada nginep di hotel itu. dan gue sama bos gue adalah peserta selundupan (hahaha…), makanya gue sama bos gak nginep di hotel itu, walhasil, gue dan bos mencari penginapan sederhana demi menghemat uang perjalanan pulang, jika tidak kami tidak bisa pulang dan terlunta-lunta di Jakarta ini.. *halah*.

nah, sekarang fokus kita ke Hotel nya setelah cerita ngalor ngidul gak jelas. Kebetulan sore itu, gue mampir ke kamar rekan kerja gue sang pengawas yang dari palembang juga. Gue mau ambil hasil rapat berupa file-file dokumen. urusan ambil mengambil file ga makan waktu lama. Selebihnya gue ngobral-ngobrol dengan orang2 di kamar itu. di Kamar itu cukup rame dan gue kebanyakan ga kenal, gue ya sksd aja. :D.

setelah gue minta barang yg gue butuhin, pak Kevin pamer cerita nih (entah pamer atau bukan pokoknya dia cerita pengalaman dahsyatnya itu, iya pengalaman dia nginep di hotel mahal cuy. πŸ˜€

“ki, gila.. meriang badanku ki”
“lhaa, kenapa pak??”
“itu WC nya nyusahin, hotel mahal tapi nyusahin”
“…”
“iya, WC nya WC duduk tapi ga punya selang buat cebok itu loh, cuma ada tissue, aku mana bisa pake tissue”
“pake selang, shower buat mandi aja pak??”

disinilah gue mulai mencium keanehan, yang jelas bukan mencium aroma boker pak Kevin…

“itu dia masalahnya ki, selang shower buat mandi juga ga ada, showernya nempel di dinding ga ada selangnya”
“lhaa, gayung??? ga ada juga?? jadi gimana cebok nya?? :O ”
“putar otak lah, idupin shower buat mandi trus dengan gaya sedikit nungging buat ngebersihin daerah pribadi tersebut, tapinya….”
“kenapa pak??”
“ya itu, keran shower nya kenceng banget jadi kalo tiap mau boker, ceboknya hampir kena seluruh badan bagian balakang saya, mana ini ruangan AC..Meriang saya ki”
“..hahahaha”

norak banget sih lo pak!! ngebayanginnya aja udah nggak banget, apa lagi melakukan tindakan bodoh itu, hina banget gue deh. Tapi, kalo di dalam keadaan yang sama dengan pak Kevin itu, gue bakal melakukan hal yng sama kali ya, dari pada pake tissue, ih.. masih ‘becek’.. :p. Dan lebih lucunya lagi, pak kevin saat itu perutnya emang lagi ga enak, dan mengharuskan mondar-mandir WC, yah.. alhasil kebasahan beberapa kali hampir nyaris mandi ( gitu kata beliau… :D). Cuma gara-gara WC tanpa selang, jadi ga bisa cebok dengan ‘normal’. Makanya beliau jadi Meriang. #hadeeeh

balik lagi, pertanyaan gue ke kalian adalah bagaimana kelakuan kalian jika menghadapi keadaan seperti itu.??? kalo gue sih simpel, tahan aja tuh rasa pengen boker #eaaaa.

dengan bangga, kondisi diatas gue namain abnormalius bokeriensis. ( nama ilmiah diambil dari kamus tatang sutarma…. #prikitiew…)

disisi lain, gue nginep di penginapan biasa2 aja, gue masih bisa boker secara normal. Alhamdulillah, terima kasih Tuhan masih memberiku kesempatan tersebut (lebay dehhh….). Jadi, benang merah dari cerita pak Kevin diatas kira-kira adalah syukuri kalian bisa boker dengan normal, walaupun hanya sekedar boker. Sekian. dan Salam Kemanusiaan.:P

absurditas buaran theatre

Jakarta, 4 Maret 2011.

Sore yang sedikit mendung di kawasan jakarta timur menyeruak dengan dahsyat (bener kok emang begitu cuacanya… :))). jam di dinding menunjukkan jam 2, kelar makan siang dengan ikan sambel dan sholat jumat di masjid deket rumah. dan gue pun berinisiatif untuk berkelana di daerah Buaran dengan berkuda (halah) jalan kaki maksudnya. yah, dari pada gue tidur ga jelas di rumah, bangun sore trus mandi udah itu tidur lagi. alangkah tidak bergunanya hidup gue kalo diisi dengan kegiatan ga guna kayak gitu. diharapkan untuk membuang muntahan saudara saudari di kotak sampah terdekat. :)).

Tujuan awalnya gue jalan sore itu cuma mau cari atm bank mandiri ada yang mau di transfer (sumpeh lah, gaya bener gue disini, padahal mah cuma transfer sebesar 80rebu doang kok). Setelah ketemu atm, maka gue tunaikanlah tugas mulia gue itu. singkat cerita transfer gue berjalan mulus kayak paha (paha siapa aja boleh… :P).

Pokoknya peristiwa transfer itu berjalan cepet banget, paling 3 menit. padahal mah untuk mencapai atm itu dibutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk berjalan kaki dari rumah om. Nah, kebetulan gue nongkrong di depan pintu atm nya sambil mikir gini.
“masak langsung pulang sih?? ga seru ah!!” jam masih nunjukin jam 2 lewat 15. Nah, kebetulan di deket atm itu ada sebuah gedung bioskop yang berdiri sendiri, ga nyatu sama mall. Judul Bioskop itu, “Buaran Theatre”. Setelah gue pikir-pikir, dari pada gue pulang ke rumah, trus di rumah gue kering kayak ikan asin ga ada kerjaan, enakan gue nonton bioskop aja.

secara visual (maksudnya tampilannya) emang bioskop ini sangat klasik dan sederhana (baca: jadul) tapi filmnya lumayan update juga dan beberapa waktu yang lalu, sempet lewat nih bioskop ada film Green Hornet loh. iya, waktu film hollywood belon diblokir. Jadi, di daftar film yng ada cuma film Indonesia semua, lumayan deh buat hiburan tapi ya itu horror kabeh gan!! akhirnya gue pilih film “Rumah Tanpa Jendela”.

Bukannya mau sombong ya, tapi di bioskop ini banyak banget hal serunya yang bikin gue bertepuk sebelah tangan (..halah..opo iki..). bukan gitu maksudnya, pokoknya exiting lah dibalik kesederhanaannya. nih, gue tulis secara terperinci satu persatu.

#1. Karcisnya persis karcis parkir, masih bagusan karcis parkir deh kalo menurut gue. tau ga karcis parkir yang kita mencet sendiri itu?? itu mah karcis yng modern. ini karcis parkir yng lama, yng kalo tiap yg masuk di tulis dulu pake spidol. nah, semacam itulah bentuknya. eh, mana judul film nya ga tercantum pula. gokil deh!! eh, untung aja ketolong sama embak-embak tukang jual karcisnya ramah nan murah senyum. πŸ˜„

#2. Pintu wc nya bener2 kagak nahan, langsung ngadep ke pee-spot *entah apa namanya, yg buat pipis berdiri itu*. iya, jadi posisi pee-spot itu kalo orang ngebuka pintu langsung terlihat orang berdiri lagi pipis. Dahsyat deh pokoknya, didepan pintu itu biasa orang bediri-bediri, ya cewek ya cowok. kan tengsin gan… πŸ˜›

#3. Tukang jaga pintu studionya bapak2 persis srikiti, tinggi tegab. *tegap apa tegab sih?!?*. iya, bukan kayak mbak-mbak cakep di 21 itu loh. Tapi lumayan ramah kok walaupun agak sedikit garang dan tampang rocker.

#4. Kursinya itu seadanya dan sederhana banget. Tingginya bagian senderannya engga sampe kepala. Cuma sampe tengkuk. Mirip kursi kantor. Kadar keempukannya gue nilai 50% lah. Namanya juga bioskop sederhana. Dukungan sound system juga sederhana, tapi lumayan jelas kok karena treble nya digedein dan agak sedikit kurang ngebass.

#5. Sebetulnya gue berharap duduk bersebelahan dengan cewek yang juga dateng sendirian sama kayak gue, trus kami berdua kenalan dan ga lama dari situ kami hidup bahagia selamanya.. (halah banget deh…) tapi apa daya dari seluruh isi studio itu paling cuma 10 orang yng ngisinya. Sepi banget!! Tapi AC nya dingin beneran loh!!.

#6. Gedung bioskop ini terdiri cuma satu lantai. Ada 4 studio. nah, gue masuk di Studio 4. Di pertengahan film ada adegan hujan tuh ceritanya, speaker bioskop itu kan ga terlalu bagus, ga pake dolby-dolby-an deh kayaknya. Pas adegan hujan di film kelar, eh kenapa suara ujan masih ada aja. Ternyata eh ternyata beneran ujan loh diluar. Gila!! moment nya itu loh guys, tepat sasaran!!. Itulah karena terdiri dari satu lantai suara hujan sampe kedengeran kedalem studio. untung ga bocor. πŸ˜„

#7. eh, ceritanya kan gue nonton film Indonesia tuh, tapi di filmnya ada teks Bahasa inggrisnya. haha, sumpah deh, baru kali ini gue nonton yng begituan. Berasa jadi orang spanyol yang lagi nonton di riuh nya kota barcelona. (beeh!!! ga ada hubungannya woy). ya, rasanya aneh aja. apa gue yang katrok ya?? entahlah, pokoknya gue baru tau. ada yang keberatan?? *keluarin benda tumpul* (..dilarang berimajinasi..).

kurang lebih itu tadi deh, sekelumit cerita dari Buaran Theatre, tapi overall, dengan ‘senjata’ yang ada bioskop ini masih mampu bertahan deh, salut pokoknya. Tapi beneranlah, masuk ke bioskop ini berasa waktu mundur 10 tahun, saking klasiknya nih bioskop. Menurutku sih, pelayanan mereka bagus kok ga kalah sama yng ada embel-embel 21 nya itu. Mereka cuma kalah di fasilitas. yang jual karcis ramah dan yang jaga pintu karcis ramah.Β  Hal yng menurut gue mengecewakan itu gue pandang sebagai hal yang bener2 konyol. Sampe2 gue dijalan senyum2 sendiri ngebayangin bioskop itu.

pokoknya pengalaman yang super absurd deh!! πŸ˜„

salam cinta .. :p

Selamat Ulang Tahun King Kenny!

Jakarta, 4 Maret 2011

Hari ini, tepat tanggal 4 Maret 2011 , Legenda klub Liverpool Kenny Dalglish ber-Ulang Tahun yang ke 60. ( waah, sudah tua juga ya…).Β  Liverpudlian ( saya juga termasuk nih… :p ) menjuluki ia dengan sebutan β€œKing Kenny”. Tidak diragukan lagi memang nama seorang Kenny Dalglish itu bisa dibilang salah satu nama paling besar di Liverpool.Β  Beberapa rekan , senior , sesama pelatih , dan pasukan The Reds yang dipimpinnya sekarang pun sangat respek dengan beliau. Berikut adalah quote yang saya quote dari akun @LFC_ID beserta quote dari followernya.

dari @Damssky “Saya bermimpi untuk menjabat tangan Kenny Dalglish meski hanya dalam mimpi!” Damssky

dari @wilantarasmith: Actually I’m a die hard Toon Army fans. I’m proud that King Kenny had been, however, a great manager for the club ☺

Itulah beberapa quotes yg bisa kita terjemahkan. Sekali lagi, Happy Birthday King Kenny. Our leader, our legend! #ynwa

“Dia memperlakukanmu sesuai yang kau inginkan. Dia sangat luar biasa untuk para pemain baik di Newcastle dan tentunya di Blackburn” Shearer

“Karena bagi para pemain, dia adalah peribadi yg fantastik dan dia memperlakukanmu sebagai manusia dengan baik” Shearer

“Beberapa pemain yg Kenny beli gagal di Newcastle tapi jika kau tanya ke pemain2 saat itu, tak ada yg akan mengkritiknya” Shearer…..

“Mungkin dia tidak sukses di Newcastle tapi dia meraih banyak gelar di LFC sebagai manager dan pemain juga juara dengan Blackburn” Shearer

“Saya tidak ada kata2 buruk tentang Kenny karena sebagai pribadi dia orang yg fantastik. Sebagai manager pun dia fantastik” Alan Shearer

“Kenny memiliki otak untuk sepakbola. DIa terlahir dengan itu dan itu hal yg tidak bisa diberikan. Dia punya bakat natural” St. John

“Ketika menyadari Kenny pernah ikut trial di LFC, Shankly marah dan berkata ‘Bagaimana kita bisa melewatkan dia waktu itu?'” St. John

“Kenny sebenarnya pernah datang ke Melwood ketika masih 15 tahun dan ikut trial tapi setelah itu pulang” Ian St. John

“Kenny Dalglish adalah pemain paling komplit di sepakbola Inggris” Jimmy Armfield

“Kenny selalu bermain untuk tim dan bukan untuk dirinya sendiri” Tommy Docherty

“Kenny adalah seorang genius dan teladan bagi sepakbola di dalam maupun luar lapangan.” Tommy Docherty

“Kenny adalah pemain Scotland terbaik yg pernah main dengan saya. Dia sungguh seorang pemain kelas duni” Billy McNeill

“Idola masa kecil saya adalah Di Stefano. Kenny bagi saya selevel dgn Di Stefano. Ini pujian terbaik yg bisa saya berikan” George Best

“Kenny memberikan kepercayaan diri yang saya butuhkan. Ketika Kenny membawa bola saya selalu tahu bola itu akan sampai ke saya” Ian Rush

“Kenny adalah pemain terbaik LFC sepanjang masa. Saya pernah bermain dengannya dan dialah sumber banyak gol yg saya cetak” Ian Rush

“Kenny memberikan kepercayaan diri yang saya butuhkan. Ketika Kenny membawa bola saya selalu tahu bola itu akan sampai ke saya” Ian Rush

“Kenny adalah pemain terbaik LFC sepanjang masa. Saya pernah bermain dengannya dan dialah sumber banyak gol yg saya cetak” Ian Rush

“Sejak saya bermain, Kenny selalu memberikan dukungan untuk saya. Sebagai pemain, apa yg telah dia capai sungguh luar biasa” Fowler

“Semua anak muda, siapapun klub yg kamu bela, tidak ada yg lebih baik daripada diantar pulang naik mobil oleh manager klub” Fowler

“Dia mengantar saya sampai rumah dan saya sungguh kecewa tidak ada yg melihat saya diantar pulang oleh seorang manager LFC!” Robbie Fowler

“Saya lupa mobilnya Kenny apa, mungkin Mercedes putih. Saya begitu excited duduk di dalam mobil apalagi sebuah Mercedes!” Robbie Fowler

“Ketika masih sekolah saya masih naik bus ke Melwood. Suatu hari saat hujan Kenny lewat dan memberi saya & ayah saya tumpangan” Fowler

“Ada banyak pemain yang berusaha membentuk partnership yg bagus tapi kamu tak akan menemukan yg lebih baik dari Rush-Dalglish” Fowler

“Kenny Dalglish adalah salah satu orang yg paling baik yg pernah saya jumpai, duet dia dengan Ian Rush sungguh fenomenal” Robbie Fowler

“Ketika mengambil alih peran Keegan orang berpikir ‘Bagaimana kau bisa menggantikannya?’ Tapi Kenny adalah pemain fantastis” David Johnson

“Pendeknya, dia pemain terbaik yg pernah bermain dengan atau vs saya. Rekornya berbicara sendiri dan dia idola Merseyside” Gary Gillespie

“Dia adalah profesional sejati dan talenta yg luar biasa. Dia juga pemain yg sukses dan itulah yg paling penting” Roy Evans

“Kenny adalah pemain terbaik yg pernah main untuk LFC dan pemain yang fenomenal. Cara dia menjaga dirinya tak ada tandingannya” Roy Evans

“Dia pemain terbaik LFC sepanjang masa. Saya berusaha meniru permainannya dan dia adalah seorang Master” Paul Walsh

“Saya rasa Kenny adalah pemain terbaik yg pernah dimiliki LFC. Banyak pemain besar sejak era Liddell tapi Kenny = genius” Joey Jones

“Kenny mungkin adalah pemain paling berbakat yang pernah saya lihat. Dia sungguh pemian luar biasa” Tommy Smith

“Dalam analisa apapun Kenny Dalglish adalah pemain luar biasa dan salah satu pemain besar sepanjang masa” Rick Parry

“Kenny jadi pilihan utama saya untuk pemain terbaik sepanjang masa LFC karena dia adalah pemain besar dengan banyak kualitas” Rafa Benitez

“Saya selalu bilang, Kenny Dalglish adalah pembelian terbaik yang pernah dilakukan LFC” Ronnie Moran

“Kenny bisa mencapai posisi berbahaya saat bek lawan belum tahu apa yg sedang terjadi. Ronnie Moran

“Kenny bukanlah pemain tercepat, tapi dengan otak sepakbolanya dia 20 yard lebih cepat dari pemain lain. Ronnie Moran

“Dia adalah pemain terbaik yang pernah saya lihat di klub ini dan dia adalah seorang genius” Brian Hall

“Ketika memakai baju merah LFC, Kenny bermain untuk baju itu dan juga untuk 10 orang lainnya di tim” Brian Hall

“Ketika nonton di stand kamu bisa melihat yg terjadi di lapangan dan Kenny Dalglish atak diragukan lagi, adalah superstar” Brian Hall

“Sayangnya saya tidak pernah dapat kesempatan main bersama Kenny di LFC jadi ketika dia main saya menonton di stadium” Brian Hall

“Kenny adalah pemain terbaik yang pernah main bersama maupun melawan saya” Alan Kennedy

“Saya pernah main vs Kenny dan dia membuat saya kerepotan. Saya berfikir saya ingin bermain bersama dia, untungnya kesampaian” Alan Kennedy

“Cara Kenny mencetak gol & menciptakan peluang adalah spesial. Dia akan selalu diingat sebagai Raja di Anfield” Fairclough

“Dengan ‘otak sepakbola’nya dan kemampuan mencetak gol dari situasi tak terduga, Dalglish menjadi pemain utama LFC era 70-80” Fairclough

“Ketika Keegan pergi, orang tidak yakin Paisley bisa dapat gantinya, tapi mendatangkan Kenny adalah sebuah masterstroke” David Fairclough

“Kenny Dalglish adalah seorang pahlawan bagi saya dan pemain terbaik yg pernah memakai baju LFC” Steven Gerrard

“Saya senang sekali melihat Kenny menahan bola di depan, membuat atau mencetak gol” Ron Yeats

“Kenny adalah pemain luar biasa, sungguh luar biasa. Jika perlu saya akan membayar untuk melihat dia main.” Ron Yeats

“Walau terus diganjar setiap pemain lawan dia akan terus kembali. Kenny adalah orang yang akan selalu saya hormati” Ferguson

“Orang kadang lupa bahwa 1 kualitas yang dibutuhkan pemain besar adalah keberanian. Kenny pemain yg berani seperti Singa” Ferguson

“Kenny memiliki keseimbangan yang baik dan juga penyelesaian yang bagus dan juga berani.” Alex Ferguson

“Kenny memiliki visi dan kekuatan luar biasa sebagai pemain. Dia sangat sadar dengan pemain2 di sekitarnya.” Alex Ferguson

“Dalam banyak hal, Kenny pemain yg lebih bagus dari Keegan. Dia contoh profesional teladan & pembelian terbaik yg pernah kita buat” Paisley

“Ketika menjual Keegan ke Hamburg, saya menyangka kita akan sulit mendapat gantinya. Tapi kemudian kita membeli Kenny dari Celtic” Paisley

“Kenny punya skill luar biasa dan kemampuan menentukan tempo pertandingan untuk pemain lain di sekitarnya” Bob Paisley

“Kenny Dalglish mungkin adalah manusia paling rendah hati yang dijuluki ‘King’, tetapi dia akan selalu jadi King Kenny” Billy Bremner

“LFC klub paling sukses di Inggris & Kenny pemain terbaik LFC sepanjang masa, jadi menurut saya tak ada yg mengalahkan dia” Carragher

“Buat saya dia bukan saja pemain terbaik LFC tetapi figur sepakbola terbaik Inggris” Jamie Carragher

“Kenny adalah salah satu pemain terbaik yang pernah saya lihat & salah satu pemain terbaik di sejarah sepakbola” Franz Beckenbauer

“Saya berani berkata bahwa pada jamannya, tanpa sedikit pun keraguan, Kenny adalah pemain terbaik di dunia” Graeme Souness

“Hanya dua orang pemain di atas Kenny; Pele dan mungkin Cruyff. Kenny lebih baik dari Maradona, Rummenigge atau Platini” Souness

“Saya tidak pernah melihat siapapun di negeri ini yang mampu menyentuh Kenny” Graeme Souness

“Kenny adalah pemain terbaik yang pernah memakai baju merah LFC, dan tidak terbantahkan lagi dia adalah King bagi LFC” Phil Neal

yah, walaupun saya bukan berada di jamannya King Kenny dulu ketika beliau masih jadi pemain , tapi mendengar nama dan komentar diatas aja udah kerasa betapa besar Kharisma seorang King Kenny. Dan Kharisma itu tidak luntur. Saya yakin banget, kalo King Kenny bisa mengembalikan performa Liverpool ke jalan yang benar. πŸ™‚

sekian dan terima kasih.

oh , kembali lagi ke kota ini …

Jakarta, 3 Februari 2010

*huaaaah* << menguap nih maksudnya …

seperti biasanya hari-hari sang grapeneurship (red: anggur – grape) , bangun tidur dengan sedikit kesiangan , online , bantuin beres2 rumah dan beberapa kegiatan “penting” lainnya. ya begitulah, begitu-begitu saja untuk sementara ini. πŸ™‚

Tetapi, hari ini bangun musti lebih pagi dari yng punya rumah cz numpang di rumah sodara yng ada di Jakarta. yap, saya kembali lagi ke kota ini untuk menjemput harapan dan mengambil kesempatan. ( #tsaaaah …. ).

2 hari kemarin, sedikit dikejutkan dgn telfon dari seseorang embak-embak bersuara merdu ( #eaaaa ) sekitaran jam 11-an. di angasih tau kalo tanggal 2 Februari ada test dari perusahaan yng dia wakilkan. meh!! langsung pusing deh gue… beneran, duit dari mana coba. sedangkan 2 hari kemudian saya udah harus ada di jakarta pada tanggal 2 pukul 9 tepat. Dengan segala daya dan upaya bersilat lidah, pokoknya saya nyampe di jakarta ini dengan selamat dan sentausa ( #halah ).

Saya untuk kesekian kalinya bertualang mengadu nasib ga jelas di Ibu kota ini. yng seperti saya bilang, saya mencoba memetik kesempatan yng di berikan Tuhan untuk saya ubah menjadi keajaiban. ( #hadeuh ) πŸ˜€

cukup banyak cerita kali ini, iya lebih tepatnya cerita sangat tidak penting sekali, namanya juga penulis amatir yng sedang belajar nulis (apa aja… πŸ˜€ ).

1. Ngebajaj keliling kebayoran baru. Karena nyampe cukup sore, jadi kondisi jalan jakarta udah sangat padat banget. dan saya turun damri bandara di pool-an Damri Blok M. dan saya putuskan untuk naik bajaj buat ngeliat lokasi yng diberitahukan sebelumnya. dan keliling sekitaran 15 menitan. dan ternyata oh ternyata Gedung yng saya cari betul2 deket dengan tempat pemberhentian Damri tadi. kalo di tempuh kira2 10 menitan. :)) *yah, namanya juga ga tau!!*

2. Backpacker. ini merupakan pertama kali saya ke jakarta tanpa di temani siapa2 buat kesana kemari. perjalanan kali ini adalah dari jak-sel ke jak-tim. lebih tepatnya dari terminal Blok M ke terminal Pulo Gadung. dan kalian tahu berapa ongkos nya??? yak!! hanya dengan DUA REBU rupiah. padahal perjalanan cukup jauh, mana agak macet. haha, ongkos nya berbeda jauh dgn taksi yng hanya lima menit dari penginapan ku sebelumnya.

3. ASAP. bukan as soon as possible. tapi ini betulan ASAP arti yang sebenarnya. Jakarta asap dimana-mana. apalagi di Wilayah terminal Blok M. asap kendaraan bus yng mengepul tak terkira berkeliaran dengan garangnya ke hidung. dan kalian tahu. saya iseng2 tanya ke pedagang kaki lima. apa yng saya beli ??? *tadaaaa* saya beli masker. Karena terlalu berasap, maka saya pun memutuskan membeli masker. uniknya dengan harga DUA REBU juga. ah iya, buat bacaan di jalan. Saya beli koran Media Indonesia. dan Harga nya juga DUA REBU.

engga penting kan???
so kenapa kalian baca … *halah*
pokoke sekedar menuh-menuhin blog aja ini mah , cerita di atas benar2 absurd dan sekedar untuk kenang kenangan aja …

salam tempel … :p

Jakarta dan “Meet the Robinsons” [FILM]

Jakarta, 17 Desember 2010

kenapa jakarta dan “meet the robinsons”??
yak, kebetulan hari ini saya lagi ada di jakarta untuk sedikit urusan yng menyangkut masa depan.. Tsaaaah.. iya dong, wong dipanggil WIKA untuk interview.. sehari sebelum saya pulang saya, pagi nya saya dihibur dgn film ini… ;))

sesuai dengan judul artikel ini, saya cuma mau sedikit cerita tentang film ini. yng kebetulan kena banget deh.

Film ini film animasi bikinan disney, terbitan tahun 2007. Film ini ditayangkan di RCTI -kalau engga salah- pada tanggal 14 desember 2010. Barangkali film ini untuk menghibur adik-adik yng sedang liburan sekolah. ditayangkan pada pagi hari.

dan ini, adalah kali pertama kali saya nonton film ini. Agak katrok ya?? gpp lah. Sebagai pelipur lara di waktu dan saat yng sangat tepat.

Cerita bermula dari seorang anak yatim piatu bernama Robinson, yang pintar, cerdas dan suka dengan ilmu pengetahuan, kira-kira anak itu seumuran anak SD atau SMP kelas 1. Ia suka menciptakan alat-alat canggih yng diperlukan di kehidupan sehari-hari -walau terkadang penemuannya aneh. Dan anak ini mengalami masa yng sulit ketika kecil. Pada suatu ketika, ia ingin membuat alat visualisasi fikiran untuk ditampilkan pada acara karya ilmiah tahunan sekolahnya. Tiba-tiba, ada seorang penjahat dari masa depan yng ingin mencuri alat tersebut. dan kebetulan rencana tersebut diketahui oleh seorang anak muda -aduuh, saya lupa siapa namanya..ketuk2 jidat- , dan anak muda tersebut datang mencegah si pencuri untuk melancarkan rencananya.

sebetulnya, tujuan Robinson menciptakan alat tersebut adalah untuk memvisualisasikan ingatan tentang kedua orang tuanya. karena Robinson sejak bayi sudah dititipkan di sebuah panti asuhan.

Entah apa tujuan si Pencuri dari masa depan itu mencuri alat ciptaan Robinson yng belum teruji penggunaanya.

Ketika alat tersebut ingin dipamerkan pada acara tahunan tersebut, saat itulah terjadi sedikit konflik antara robinson, anak muda dari masa depan dan si pencuri. dan si pemuda dari masa depan tersebut berhasil mencegah niat jahat dari si pencuri. pokoknya, konflik tidak berakhir disini. Si pemuda pun mengajak Robinson pergi ke masa nya dan dari sinilah konflik bermula. “mesin waktu” yang mereka gunakan rusak ketika sampai di masa sang pemuda mendarat dengan cukup keras. Maka si pemuda menuntut robinson untuk memperbaiki “mesin waktu” tersebut. Padahal awalnya, mereka hanya ingin sekedar berkunjung ke masa sang pemuda, tetapi ada sedikit konflik kecil tadi yng “merunyamkan” suasana.

Namanya Film, pasti ada konfilknya. ya kan?? πŸ˜€

berbagai konflik pun terjadi di masa sang pemuda karena keberadaan Robinson, tentu tak meninggalkan sang pencuri tadi yng masih menginginkan alat “kuno” yng dibuat robinson tadi. dan Robinson menuntut jika alat tersebut selesai diperbaiki, Ia diijinkan menemui ibunya di masa lalu.

berbagai hal istimewa pun dirasakan oleh Robinson selama tinggal dengan keluarga si Pemuda karena Robinson engga ngerasain bagaimana punya keluarga. Keluarga besar tepatnya. Dan Robinson sangat senang bertemu dengan keluarga dari pemuda dari masa depan tersebut. Keluarga ini lah yng mengajarkan Robinson untuk “KEEP MOVING FORWARD”, karena Motto keluarga ini adalah “KEEP MOVING FORWARD”. apapun itu “KEEP MOVING FORWARD” melekat ke seluruh keluarga pemuda itu. dan, Ayah Pemuda Itu adalah Pendiri dan pemilik Perusahaan besar dan terkenal.

akhirnya, Robinson pun mengetahui kalau si Pemuda itu adalah anaknya kelak di masa depan. si pemuda tersebut harus bertanggung jawab karena ada yng mencuri mesin waktu milik ayahnya yng pencurinya tidak lain tidak bukan adalah si Pencuri tadi. Dengan Sembrononya, Ia kemabali ke masa kecil ayahnya untuk mencegah niat jahat sang pencuri yng kembali ke masa kecil ayahnya.

dari tengah sampai akhir film, si pencuri sebagai tokoh antagonis tidak berhenti mengacaukan Robinson. Robinson harus menyelesaikan masalah yng begitu pelik yng menyangkut masa depannya kelak, karena di saat yng sama, keberadaan pemuda tadi lenyap karena si Pencuri berhasil “merubah” masa depan sesuai dgn harapannya. Sebelum Pemuda itu lenyap, Ia sangat percaya kepada Robinson yng sekaligus ayahnya itu. Namanya juga film fiksi, bisa dipastikan yng “menang” adalah yg baik. dan pada ujungnya si pencuri menjadi orang baik.

Setelah semua permasalahn selesai, Si pemuda tadi kembali mengantar Robinson untuk melihat siapa ibunya tapi Robinson menolak. Karena menurutnya lebih baik ia tidak tau siapa ibunya.

overall, Film ini adalah film yang menarik dan sangat exiting (bagi saya, ga tau orang lain). Nilai kehidupan yng diajarkan sungguh beragam, yang sangat mengena adalah “KEEP MOVING FORWARD”nya keluarga Robinson di masa depan. Jika gagal, pasti ada cara untuk berhasil, jika tidak berhasil juga, pokoknya KEEP MOVING FORWARD” dan semesta akan “berbicara” untuk mencapai keberhasilanmu. Tetap sabar dan berusaha meraih mimpi. Jangan Pernah menyerah untuk meraih mimpimu. Jangan Pernah. itu yng diajarkan Film ini (menurutku .. Tsaaah).

kalau ada yng bertanya, kenapa sih film ini menjadi perhatian saya. Alasannya adalah di saat yang sama saya gagal ujian masuk perusahaan yng sudah saya sebutkan tadi. πŸ™‚

oh iya, hampir lupa. Saya sempat mengingat “ending” dari Film ini atau mungkin lebih sedikit “pesan” tertulis yng ingin disampaikan. Begini bunyinya,

Around here, However..
We don’t Look backwards For Very long..
We KEEP MOVING FORWARD, Opening up new doors
and doing new things, because We’re Curious …
And Curiousity Keeps leading us down new path

We proud of you

Palembang, 11 Januari 2010

a few weeks ago on december 2010, there was an event held on ASEAN region called AFF cup. there was a football cup that held once every two years between ASEAN members. yes, this is kind of big party for each people in ASEAN. because, as we know, football is a popular sport that is known almost all over people in the world, even for in ASEAN.

for Indonesia, this is a big party too. We can see the National Team of Indonesia have supported by all over people in Indonesia, including me (hehe…). Overall, Throughout the competition, our National Team that trained by Mr. Alfred Riedl (in Indonesia we called him with “opa”) playing well, so we can reach the final match, againts Malaysia. Previously, we have met them in group elimination. In Final Round, we lost in Bukit jalil, the home of Malaysia. and We won in GBK, our home base. but, Malaysia scored more than us. So, we can bring that AFF cup home.

actually, Win or lost is not the problem in sports. So many things to be learned by sports. They who fight in sports also called a Heroes for their country. yes!!. the whole people in this nation, including me, wanna say a big big thanks for them. all of them, for them who play or not. You are the real hero dude.

beacuse of them, spirits of nasionalism and optimism of each Indonesian comes out without command from anyone else. see?? without command!!. That is the real nasionalism. yap, I said once again. EACH INDONESIAN. Anyone, poor, rich, old, young, women, man, black, white. all of them have the same smile and hope for this Lovely Nation. the same with me. you and us. πŸ™‚

MAJU TERUS INDONESIA, MAJU TERUS PERSEPAKBOLAAN INDONESIA!!!
KAMI BANGGA DENGANMU, KALIAN YANG MENYATUKAN KAMI, MENYATUKAN SENYUM DAN HARAPAN TENTANG IMPIAN!!